TESTIMONI : Dewa Ayu Tenara Cindhy

taraDEWA AYU TENARA CINDHY
Rasanya mahasiswa ini paling mudah gelisah … tetapi hasil akhirnya sangat menakjubkan ;)

 

Nyusun skripsi, join di lab IR, Question Answering System… adalah salah satu bagian dari proses upgrading personality saya. Mungkin berbeda dengan teman-teman di jurusan Ilmu Komputer yang menjalani skripsinya dengan passion. Saya mengawalinya tanpa passion, yang ada cuma, “Ini mau gak mau kudu diberesin tepat waktu. Suka gak suka, udah terlanjur nyebur.” Hehehe. Setiap harus datang ke lab IR, report progress ke Pak Julio, keliatannya aja cengengesan. Padahal mulai dari bangun tidur, perjalanan ke kampus, itu bukannya mikirin algoritma atau progress skripsi. Bawaannya mules-mules sambil baca ayat kitab suci. Yaaa… beginilah nasib mahasiswa yang tidak pintar. Kalau udah gak ada ide mau ngerjain apa, kan tinggal ngandelin doa. Pak Julio sangat baik. Dan sangat sabar. Dijelasin stepping satu per satu, membuat coding terasa mudah. Belum ditambah dengan risol khasnya setiap pagi. Sampai ada masa-masanya, merasa malu karena keseringan gak bisa. Akhirnya nanya ke Elen, Cira, atau Tanto. Jadi pas menghadap ke Pak Julio lagi kesannya gak bodo-bodo amat. Sindrom di lab itu ada 2: pengen cepet-cepet pulang, keluar dari lab karena udah kadung mati gaya di lab (seolah-olah keluar dari lab menyelesaikan masalah), atau… pas dijelasin Pak Julio di lab kayanya gampang… eh, sampai kamar kok buntu. Trus pertemuan berikutnya salah tingkah nanya ke Pak Julio lagi. Hehehe.

Jadi ingat banget pas lagi ngerjain fungsi untuk menghitung jarak kata (kalau gak salah). Yaaa… mungkin itu mudah untuk anak lain, tapi tidak untuk saya. Saking senengnya saya, saya jam 9 malam sms Pak Julio. Hahaha… Makasi banget dukungan moralnya Pak Julio.

Kalo di Lab IR, paling pusing ngeliat Elen sama Utis udah meluncur pesat. Itu bawaannya mules. Kebayang rasanya jadi anak yang gak pinter, bisanya cuma takut ketinggalan doang, tapi gak bisa nambah speed buat ngejar. Jadi yang ada cuma mupeng doang. Sering pingin nangis di Lab IR, kalau liat si Elen sama Utis udah cengengesan. Tapi biasanya ketawa ngeliat ulahnya Muti, yang kalo makan gak tahu malu di Lab. Kalo Pak Julio ada, ambil risolnya cuma 1, begitu Pak Julio keluar… itu kayanya sekali makan langsung 4 biji sendiri. Paling tenang liat Netti (hehehe… peace Net), kalo lagi pusing sama progress skripsi, datangin aja Netti… kalau dia jawabannya “Belum”, tenang… kalau jawabannya “Udah”, maknyus. Pingin nyebur aja ke kolam rasanya. Sadar gak sadar, speed saya sangat dipengaruhi speed teman-teman saya (dan tuntutan dosen pembimbing saya hehehe).

Tapi itulah proses bukan? Gak selalu semuanya harus diawali rasa suka. Rasanya luar biasa senang, bisa menyelesaikan semuanya. Berkat Pak Julio yang sabar kasi bimbingan dan pintar kasi shock therapy :P berkat teman-teman yang sangat bersahabat. Rasanya sudah seperti keluarga. Berkat IPB yang galak dengan system akademiknya. Makanya saya merasa, join di Lab IR bukan sekedar tentang mengerjakan tugas akhir dan skripsi, tapi upgrade kepribadian. Belajar gimana masalah ada untuk diselesaikan, bukan untuk dihindari. (Karena kalau dihindari, resiko gak lulus.lulus hehehe). Belajar, kalau hidup itu bukan tentang suka atau gak suka. Passion gak passion. Tapi, yaaa… dikasi sama Tuhannya modal usahanya yang ini, gimana lagi. Awalnya gak kebayang gimana bisa dari seneng gambar kok jadi coding berbulan-bulan. Tapi ya gimana lagi, sama Tuhan dikasinya QAS hehehe. Belajar cuci otak sendiri, kalau ‘enjoy’ itu bisa diciptakan. Berusaha cuci otak sendiri, gimana caranya biar gak takut sama tugas akhir, slide pun dikasi bunga-bunga. Hehehe…

Saat berhasil menyelesaikan seminar dan sidang, rasanya… puji syukur banget. Mungkin ini hal yang sangat biasa untuk teman-teman saya yang lain. Tapi untuk ukuran anak yang super duper dudul di pemrograman itu kayanya pingin senyum terus. Leganyaaa bukan main. Sama sekali tidak membayangkan, sesuatu yang diawali dengan rasa mules setiap pagi, gak enak makan, sedikit menyesali nasib (protes sama Tuhan hehe), ternyata berakhir dengan proses yang sangat… menyenangkan, penuh nikmat, dan syukur. Ibarat novel, kok kaya akhir yang happy ending sekali. Gimana bisa Pak Julio pede dengan saya yang presentasi tugas akhir di Andi Hakim Nasution? Wuaaah… Gak kebayang akhir kuliah saya yang diawali dengan rasa protes sama nasib di jurusan Ilmu Komputer, IPB, berakhir sangat manis dengan QAS di Lab IR (honestly…).

Terima kasih Pak Julio :) Makasi Lab IR :) Makasi risol :) Makasi makan siang gratisan :) Makasi berebut tempat charge batere laptop :) Makasi rasa malu ketinggalan :) Makasi rasa takut tidak selesai-selesai :) Makasi Xiaoyan Li ? Akhirnya…, makasi proses :) QAS dan Lab IR, sepertinya akan membekas seumur hidup :)